Sampul Buku

Kemarin (3/11) saya berencana membeli buku “Menuju Jurnalisme Berkualitas”. Buku itu harus saya baca, rangkum, dan analisis. Seperti biasa, itu merupakan tugas mata kuliah Penulisan Feature Cetak. Penugasan yang benar-benar membosankan sekaligus memakan waktu.

Sehabis kuliah saya berencana membelinya di toko buku Toga Mas. Kata Rizal, di sana murah. Saya juga sebelumnya pernah mendengar kabar itu, tapi ada juga yang bilang lebih murah di Palasari. Saya penasaran. Sedangkan Alby- teman seperjuangan saya di Fetak, kekeuh kalau harga buku di Palasari lebih murah ketimbang Toga Mas. Untuk membuktikannya, kami merencanakan sesuatu. Saya ke Toga Mas, ia ke Palasari. Kemudian kami akan bandingkan harganya. Namun karena berhalangan, ia tidak jadi pergi sore itu. Ya sudah, karena saya sudah melewati Ujung Berung, mau tidak mau saya harus datangi Toga Mas. Urusan harga gimana nanti.

Saya pun tiba di Toga Mas. Tempatnya enak, nyaman, tidak ramai. Berbeda dengan Palasari yang seperti pasar. Saya menemukan buku yang saya cari. Saya membalikkan buku untuk melihat harga buku itu. Di sana tertera harga asli yaitu Rp 55.000 dan tulisan disc 15% sehingga menjadi 46.750. Mmm.. seingat saya di Palasari diskonnya hingga 20%. Seketika saya percaya dengan Alby yang bilang Palasari tetap lebih murah. Saya tidak jadi beli di sana dan langsung cabut menuju Palasari. Seperti biasa, karena suka yang praktis-praktis aja, saya langsung menuju Bandung Book Centre (BBC) yang sudah mendiskon semua bukunya sebesar 20%. Saya menanyakan buku tersebut ke mbak-mbak yang sedang di depan komputer, ia bilang bukunya ada. Ada di lantai 2.

Sampai ke lantai dua, saya cari buku “Menuju Jurnalisme Berkualitas” di deretan buku-buku komunikasi. Ahh, malas mencari. Saya tanya saja langsung hingga akhirnya saya dibantu oleh mbak-mbak berlogat Minang. Siang itu saya benar-benar leuleus. Belum makan dari pagi. Setelah dicari-cari sekian lama, bukunya tidak ketemu juga. Aneh, padahal di database komputer mereka jelas-jelas ada. Setelah si mbak itu sudah mulai malas mencari dengan bilang “kayaknya gak ada mas”, saya pun menyudahi pencarian saya karena sudah terlalu lelah. Saya kemudian keluar. Saya tanya ke abang-abang yang ada di toko-toko kecil. Tetap tak ada. Saya sudah frustrasi. Saya mau pulang saja. Beli buku itu besok aja deh, di Toga Mas. Sungguh saya sudah sangat malas jika harus balik ke Toga Mas saat itu juga.

ESOK HARI

Sore ini saya akan berangkat ke Jogja bareng Rian dan Sidik. Mau main kita. Liburan dengan biaya murah. Jadi pagi ini saya berencana membeli tiket kereta ekonomi Bandung-Jogja untuk malam hari. Setelah tiket ada dalam genggaman, saya menuju Toga Mas. Mau tidak mau saya harus membeli di situ. Tak apalah. Perbedaan harga hanya sekitar tiga ribu dengan Palasari. Setelah sampai, saya langsung ambil buku itu dan kembali melihat harganya. Masih sama, Rp 46.750 (setelah didiskon). Kemudian saya menuju kasir. Si kasir bilang harganya Rp 44.000. Loh? ko diskonnya jadi 20%. Ya sudahlah, karena merasa beruntung saya jadi tidak perlu banyak tanya. he he..  Dan ia bilang ada bonus sampul gratis. Wah, kali gini sih, sama kayak di BBC Palasari. Diskon 20% dan gratis nyampul. Tapi untuk kenyamanan jelas Toga Mas lebih unggul lah. Oia, saat menyampul saya meliahat ada Drunken Molen (yang sebelumnya susah saya cari). Saya putuskan untuk membeli buku itu juga.

Setelah disampul, saya pikir hasil sampulannya akan rapih. Ternyata, tidak sama sekali. Jauh lebih rapih menyampul di BBC. Karena kesal, saya berniat membuka itu sampulan. Eh, ternyata gampang karena dia menyampul dengan tidak menggunakan selotip. Wah, ini sih bener-bener bonus yang tidak niat. Pokoknya kalau beli buku di Toga Mas, ga perlu disampul deh.. walaupun itu gratis. Setelah itu saya menuju Palasari untuk menyampul di tempat sampul yang ada di sana, yang harganya 1.000an per buku. Terakhir, saya menyampul di tempat seperti dan hasilnya sangat memuaskan. Sangat rapih. Keluar duit 1.000 itu worth it. Maka di pikiran saya sejak itu, tempat-tempat jasa sampul dengan harga 1.000 itu pada rapih nyampulnya.

Saya bingung harus ke tukang sampul yang mana. Karena lumayan banyak dan banyak juga yang sedang tidak ditunggui pemiliknya. Saya liat ada bapak-bapak tukang sampul menganggur. Di mejanya ada tulisan “Aladin” kalo ga salah. Tapi gulungan plastik sampulnya cuma satu. Biasanya pada lebih dari satu. Saya pun mengeluarkan dua buku yang saya beli untuk minta disampulkan. Berbarengan dengan siswi SMP yang bukunya ingin disampul juga. Hasilnya…. kok?!?! teu rapih sumpah!! Rugi banget itu keluar duit 2.000! Bahan sampulnya juga tipis.. arghhh!!?>!?! Saking ga sukanya, saya berjalan di sekitar Palasari sambil membuka itu sampul. Saya berniat mencari tempat sampul lain yang di mejanya ada banyak gulungan plastik sampul. Bodo amat duit 2rebu melayang. Di pikiran saya, kalo di mejanya ada banyak gulungan, itu pasti rapih.

Akhirnya saya temukan deh, meja tukang sampul dengan gulungan yg banyak. Kemudian disampulah buku saya itu.. Ya, better lah. Dia menyampul jauh lebih rapih dibanding yang sebelumnya. Saya pun pulang ke rumah dengan perasaan tenang. Ketika sampai di rumah, saya bandingkan dengan buku-buku saya sebelumnya yang disampul juga. Beda. Buku-buku yang saya beli sebelumnya, sampul plastiknya lebih tebal. Apa sekarang harganya jadi naik? Jadi kualitasnya pun diturunkan. Hah, entahlah… Yang pasti, saya gak mau buku saya jadi ga enak dilihat gara-gara disampul dengan tidak rapih. (so iyeh lu dit!)

Ada tips nih dari saya kalo mau nyampul buku di tempat-tempat jasa penyampul buku seperti di Palasari:

1. Cari tukang sampul yang kelihatan rapih

2. Cari yang di mejanya ada banyak gulungan plastik sampul

3. Kalau bawa lebih dari satu buku, jangan langsung keluarin semua. Satu aja dulu. Kalau hasilnya bagus, baru keluarin yang lain. Kalau jelek, mending cari tempat lain.

Malam ini saya berangkat ke Jogja nih. Mudah-mudahan ngga ada apa-apa & balik ke Bandung dengan sehat walafiat. Amin. ciaoo!!

Advertisements

4 thoughts on “Sampul Buku

  1. Adit adit, aya aya wae. Kalau Asep mah suka beli di Toga Mas haratis lagi sampulnya dan suka lagi soalnya ga diselotip soalnya mun diselotip sok jadi jelek bukuna. Terus di Toga Mas bisa baca majalah gratis juga. Hehe. Jadi promosi. Dit pengen belajar buat feature Asep?

  2. woi sep, edan skr udah jago nulis uy. hehe.. Toga Mas emang enak sep tempatnya. Tapi kalo nyampul? gak deh. Si mba nya kaya ga niat nyampulnya. Mending nyampulnya di Palasari. hehe.

    1. Ah adit mah. Justru adit nu alus. Asep mah baru mulai. Hehe. Iyah bener adem toga mas mah tapi ga papa lah gratis sampulna hehe. Asep naik bus jeng angkot jadi rada susah ka palasari. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s